Jumat 23 Feb 2024 22:52 WIB

Industri Halal Cuan, Nilai Bisnis Hijab Domestik Capai Rp 91 Triliun

ZALORAYA buka pintu desainer busana Muslim lokal tampilkan koleksi jelang Ramadhan.

Pengunjung memilih produk fesyen muslim pada Hijab Expo Indonesia (HEI) 2023 di Trans Studio Mall (TSM), Bandung, Jawa Barat, Selasa (5/12/2023). Hijab Expo Indonesia tersebut berlangsung hingga 10 Desember mendatang dan melibatkan puluhan jenama dan pelaku UMKM fesyen muslim. Acara tersebut sebagai upaya promosi serta mendukung peningkatan produk dalam negeri khususnya fesyen muslim.
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Pengunjung memilih produk fesyen muslim pada Hijab Expo Indonesia (HEI) 2023 di Trans Studio Mall (TSM), Bandung, Jawa Barat, Selasa (5/12/2023). Hijab Expo Indonesia tersebut berlangsung hingga 10 Desember mendatang dan melibatkan puluhan jenama dan pelaku UMKM fesyen muslim. Acara tersebut sebagai upaya promosi serta mendukung peningkatan produk dalam negeri khususnya fesyen muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mengatakan peragaan busana (fashion show) penting untuk pertumbuhan industri fesyen lokal, terutama busana Muslim.

Ditemui pada pembukaan gelaran busana modest atau busana Muslim, ZALORAYA 2024 di Main Atrium Mall Kota Kasablanka, Jakarta, Jumat, Deputi Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kemenparekraf RI, Muhammad Neil El Himam mengatakan, gelaran busana dapat membuka pasar yang lebih lebar untuk jenama lokal.

Baca Juga

Fashion show dan gelaran busana semacamnya ini sangat penting sekali untuk memperluas pasar dan pertumbuhan industri fesyen lokal,” ujar Himam.

Menurut dia, industri busana Muslim Tanah Air memiliki potensi yang besar untuk menyumbang perekonomian, yang juga dapat menciptakan lapangan kerja baru.

 

Nilai pasar khusus untuk hijab pada tahun lalu, menurut Himam, angkanya telah mencapai Rp 91 triliun. Angka ini belum termasuk kategori lain di industri busana Muslim Tanah Air.

“Nilai pasar untuk busana Muslim lokal ini terus naik, data tahun lalu itu untuk hijab saja nilai pasarnya di Indonesia itu mencapai Rp 91 triliun, ini tentu bukan angka yang kecil,” kata dia.

Lebih lanjut, Himam berharap ZALORAYA 2024, pagelaran busana yang digelar untuk menyambut Hari Raya Idul Fitri 2024 tersebut dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh para desainer lokal.

“Jadi saya rasa ini kesempatan buat teman-teman, terutama desainer lokal, untuk mengambil pangsa pasar yang luar biasa, dan memang kita cita-cita juga menjadi pusat modest fashion dunia, atau pusat fesyen Muslim dunia,” Himam menambahkan.

ZALORAYA 2024 berlangsung selama sepuluh hari mulai dari 23 Februari - 3 Maret 2024, berkolaborasi dengan sembilan desainer dan 12 jenama busana Muslim lokal.

Sembilan desainer Tanah Air tersebut yakni Vivi Zubedi, Geulis, Benang Jarum, Nada Puspita, Klamby, Ria Miranda, Kamila by Itang Yunaz, Preview by Itang Yunaz, Ria Atelier, dan Embara.

Ajang tersebut membuka pintu bagi desainer busana Muslim lokal untuk menampilkan hasil karyanya menjelang bulan Ramadhan, dan seluruh karya-karya tersebut akan dipasarkan di e-commerce lokal dan global.

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement