Selasa 09 Jan 2024 14:32 WIB

Mandiri Sekuritas: Literasi Penting untuk Tingkatkan Investor Syariah

Literasi keuangan syariah Indonesia sebesar 9,14 persen.

Karyawan Bank Mandiri menunjukkan instrumen investasi Surat Berharga Negara (SBN) Ritel di Livin by Mandiri kepada nasabah di Jakarta, Senin (6/3/2023). Bank Mandiri melalui fitur Livin Investasi menyematkan produk SBN Ritel Perdana sebagai instrumen pilihan investasi bagi nasabah, salah satunya adalah Sukuk Ritel Syariah Seri SR018 yang memulai masa penawaran pada 3 Maret 2023. Tak hanya itu, Bank Mandiri turut ditunjuk oleh Kementerian Keuangan sebagai mitra distribusi SBN pertama yang menggarap WNI di Luar Negeri.
Foto: Dok Republika
Karyawan Bank Mandiri menunjukkan instrumen investasi Surat Berharga Negara (SBN) Ritel di Livin by Mandiri kepada nasabah di Jakarta, Senin (6/3/2023). Bank Mandiri melalui fitur Livin Investasi menyematkan produk SBN Ritel Perdana sebagai instrumen pilihan investasi bagi nasabah, salah satunya adalah Sukuk Ritel Syariah Seri SR018 yang memulai masa penawaran pada 3 Maret 2023. Tak hanya itu, Bank Mandiri turut ditunjuk oleh Kementerian Keuangan sebagai mitra distribusi SBN pertama yang menggarap WNI di Luar Negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama PT Mandiri Sekuritas Oki Ramadhana mengatakan aspek literasi berperan sangat penting untuk meningkatkan jumlah investor di pasar modal syariah Indonesia.

Dia mengatakan pihaknya akan terus berperan aktif dalam menjalankan berbagai literasi untuk meningkatkan pemahaman masyarakat dan para calon investor, sehingga industri pasar modal syariah Indonesia akan terus bertumbuh di masa mendatang.

Baca Juga

“Kami coba untuk push semaksimal mungkin, literasi kami yang ngerti syariah kecil sekali. Melihat potensinya, makin banyak kami lakukan literasi,” ujar Oki susai Peluncuran Kerja Sama Mandiri Sekuritas dan PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (9/1/2024).

Dalam kesempatan ini, Mandiri Sekuritas berkolaborasi dengan BSI memfasilitasi nasabah BSI untuk berinvestasi di pasar modal syariah dan melakukan pembukaan Rekening Efek Syariah secara online melalui Mandiri Online Securities Trading (MOST).

 

“Kolaborasi Mandiri Sekuritas dan BSI merupakan wujud komitmen untuk mengembangkan ekosistem investasi syariah digital di Indonesia, dimana nasabah dan masyarakat memiliki akses berinvestasi di pasar modal syariah yang lebih luas,” ujar Oki.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur BSI Hery Gunardi mengapresiasi kerja sama ini, yang menandai BSI sebagai full-fleged bank syariah pertama di Indonesia yang meluncurkan Rekening Dana Nasabah (RDN) online syariah.

“Kami optimis sinergi ini dapat memperkuat dan memperdalam industri keuangan syariah di Tanah Air, sehingga mimpi besar kita untuk menjadikan Indonesia sebagai episentrum keuangan syariah dunia secara bertahap dapat diwujudkan,” ujar Hery.

Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tahun 2022 menunjukkan tingkat literasi keuangan pasar modal Indonesia sebesar 4 persen dan inklusi sebesar 5,19 persen. Sementara itu, literasi keuangan syariah Indonesia sebesar 9,14 persen dibandingkan dengan literasi keuangan konvensional yang mencapai 49,6 persen.

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement