Selasa 05 Dec 2023 20:34 WIB

Wapres Ungkap Minat Pengusaha China Danai Riset Produk Halal Indonesia

Alokasi anggaran riset dan pengembangan di Indonesia masih relatif kecil.

Wakil Presiden KH Maruf Amin dalam keterangan persnya dalam acara peluncuran Indonesia Sharia Economic Outlook (ISEO) 2024 dan Peresmian Universitas Indonesia Industrial Government (I-Gov) ke-3 2023 di Depok, Selasa (5/12/2023).
Foto: Republika/Fauziah Mursid
Wakil Presiden KH Maruf Amin dalam keterangan persnya dalam acara peluncuran Indonesia Sharia Economic Outlook (ISEO) 2024 dan Peresmian Universitas Indonesia Industrial Government (I-Gov) ke-3 2023 di Depok, Selasa (5/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden (Wapres) KH Ma'ruf Amin mengungkapkan minat pengusaha China untuk mendanai kebutuhan anggaran riset dan pengembangan produk halal di Indonesia.

"Kemarin saya ke China, itu puluhan pengusaha China akan berinvestasi di bidang industri halal di Indonesia dan sangat berminat ke sana. Itu baru di satu negara, belum negara lain," kata Ma'ruf usai menghadiri Peluncuran Indonesia Sharia Economic Outlook (ISEO) 2024 dan Peresmian Universitas Indonesia Industrial Government (I-GOV) Ke-3 Tahun 2023 di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Selasa (5/12/2023).

Baca Juga

Wapres menyatakan optimismenya bahwa industri halal di Indonesia akan berkembang pesat jika diimbangi dengan dukungan anggaran riset dan pengembangan produk halal dalam negeri. Menurutnya, kehadiran investor asing dalam menggarap produk halal di Indonesia sekaligus peluang bagi pendanaan riset dan pengembangan yang melibatkan perguruan tinggi. Ma'ruf mengatakan, alokasi anggaran riset dan pengembangan di Indonesia masih relatif kecil, berkisar 0,24 persen dari total APBN.

"Memang betul sekali, kita masih sangat kecil. Karena itu kita dorong universitas juga melakukan kerja sama dengan industri dan berbagai dunia usaha, ikut membiayai riset yang dilakukan oleh perguruan tinggi," katanya.

 

Kontribusi pemerintah dan swasta tersebut diharapkan mampu mendongkrak pendanaan riset dan pengembangan produk ekonomi syariah yang ditargetkan mencapai 2 persen pada 2030.

"Kita akan terus mendorong peningkatan anggaran dari tahun ke tahun. Kalau sekarang baru 0,24 persen, kita harapkan 2030 jadi 2 persen dan akan kita teruskan," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement