Senin 06 Nov 2023 21:14 WIB

BSI Terus Perkuat dan Perluas Layanan Perbankan Syariah di Indonesia dan Dunia

BSI cetak laba bersih Rp 4,20 triliun atau tumbuh 31 persen (yoy).

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Lida Puspaningtyas
Karyawan melintas di depan layar yang menampilkan informasi kinerja BSI saat paparan kinerja BSI kuartal III/2023 di Jakarta, Selasa (31/10/2023). PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) berhasil menjaga kinerja yang solid hingga kuartal III/2023 dan mencetak laba yakni Rp 4,20 Triliun atau tumbuh 31,04 persen.
Foto: Dok Republika
Karyawan melintas di depan layar yang menampilkan informasi kinerja BSI saat paparan kinerja BSI kuartal III/2023 di Jakarta, Selasa (31/10/2023). PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) berhasil menjaga kinerja yang solid hingga kuartal III/2023 dan mencetak laba yakni Rp 4,20 Triliun atau tumbuh 31,04 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Direktur Utama Bank Syariah Indonesia (BSI) Bob Tyasika Ananta menyebutkan bahwa BSI juga terus membuka kerjasama dan sinergi dengan berbagai pihak untuk memperkuat dan memperluas layanan perbankan syariah di Indonesia dan dunia. Upaya ini terus ditempuh BSI sebagai salah satu jalan mewujudkan visi BSI menjadi Top 10 Global Islamic Bank.

“BSI berkomitmen terus meningkatkan layanan untuk nasabah yang jumlahnya terus bertumbuh. Transformasi yang konsisten dilakukan oleh seluruh komponen BSI dalam menorehkan kinerja yang membanggakan diharapkan memberikan nilai tambah yang baik bagi negara, pemegang saham maupun umat," ujar Bob, Senin (6/11/2023).

Baca Juga

BSI juga terus berupaya memperkuat, mempermudah dan mendekatkan akses layanan perbankan syariah kepada masyarakat di Tanah Air. Salah satunya dengan membuka Kantor Cabang Pembantu (KCP) Palu R.E. Martadinata, Sulawesi Tengah pada Senin (6/11/2023) hari ini.

Bob mengatakan pembukaan KCP BSI di R.E. Martadinata diharapkan mampu memberikan layanan jasa dan produk perbankan syariah secara lebih maksimal kepada seluruh stakeholder dan masyarakat kota Palu. Ia berharap ke depannya, BSI akan semakin kokoh mengambil bagian dalam percepatan pertumbuhan ekonomi nasional dan industri jasa keuangan melalui layanan sistem perbankan syariah.

 

BSI KCP Palu R.E. Martadinata sendiri merupakan hasil dari relokasi BSI KCP Palu Tadulako, salah satu dari 132 gerai dan cabang yang direlokasi oleh perseroan pada tahun ini, sebagai bagian dari strategi untuk lebih mengoptimalisasi layanan kepada masyarakat. Relokasi yang BSI lakukan merupakan langkah mewujudkan komitmen BSI untuk semakin dekat dengan masyarakat, menghadirkan produk dan layanan yang berkelanjutan, serta bermanfaat untuk nasabah.

"Selain itu, juga sebagai bukti kesungguhan BSI dalam mewujudkan bank syariah yang inklusif, modern, dan inovatif yang akan menjadi energi kebaikan untuk ekonomi Indonesia,” tutur Bob.

BSI berhasil mencatatkan pertumbuhan kinerja yang signifikan dan berkualitas di tengah kondisi perekonomian yang menantang akibat gejolak ekonomi global. Sepanjang kuartal III 2023, BSI mencetak laba bersih Rp 4,20 triliun atau tumbuh 31 persen secara tahunan.  

Kinerja positif ini juga didukung oleh kepercayaan masyarakat yang menempatkan dananya di BSI. Sepanjang kuartal III 2023, perseroan mencatatkan penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) mencapai Rp 262,12 triliun didominasi oleh tabungan wadiah, giro dan deposito. Kinerja positif juga didukung oleh pembiayaan yang tumbuh mencapai Rp 231,68 triliun atau meningkat 15,94 persen.

Kepercayaan masyarakat terhadap tabungan BSI menjadikan salah satu layanan dan produk BSI tersebut berada pada posisi Top 5 industri perbankan nasional saat ini, sedangkan dari sisi jaringan, BSI didukung oleh lebih dari 1.100 outlet dan lebih dari 2.500 jaringan ATM yang tersebar di seluruh Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement