Senin 16 Oct 2023 10:12 WIB

Indonesia Jadi Ketua Bersama KTT ASEAN-GCC dengan Arab Saudi

Jokowi akan angkat ekonomi, investasi, penjaminan produk halal, energi, dan lainnya.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Lida Puspaningtyas
 Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (kiri) disambut oleh Presiden  Joko Widodo pada KTT G20 Selasa, 15 November 2022 di Nusa Dua, Bali, Indonesia.
Foto: Leon Neal/Pool via AP
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (kiri) disambut oleh Presiden Joko Widodo pada KTT G20 Selasa, 15 November 2022 di Nusa Dua, Bali, Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan menghadiri KTT pertama ASEAN-GCC (Gulf Cooperation Council) di Riyadh, Arab Saudi. Setelah melakukan kunjungan kenegaraan ke China pada 17-18 Oktober 2023, Jokowi kemudian akan melanjutkan perjalanannya ke Arab Saudi.

Di Arab Saudi, Jokowi nantinya juga akan bertemu Putra Mahkota dan Perdana Menteri Arab Saudi, Mohammad Bin Salman atau Pangeran MBS.

Baca Juga

"Pada tanggal 18 Oktober saya akan melanjutkan perjalanan ke Riyadh, Kerajaan Arab Saudi untuk melakukan kunjungan resmi bersama Putra Mahkota Perdana Menteri Arab Saudi dan memimpin KTT pertama ASEAN-GCC Gulf Cooperation Countries," kata Jokowi sebelum lepas landas mengunjungi China, di Bandara Internasional Soekarno Hatta, Senin (16/10/2023).

Menurut Jokowi, dalam pertemuan dengan Kerajaan Arab Saudi juga akan dibahas sejumlah isu, antara lain peningkatan kerja sama ekonomi dan investasi, penjaminan produk halal, energi, dan pembentukan dewan koordinasi tertinggi.

"Sejumlah kerja sama dengan Kerajaan Arab Saudi akan saya bahas, antara lain peningkatan kerja sama ekonomi dan investasi, penjaminan produk halal, energi, dan pembentukan dewan koordinasi tertinggi," kata dia.

Jokowi dan rombongan diagendakan akan tiba di Tanah Air pada 21 Oktober 2023.

Sebelumnya diberitakan, KTT ASEAN-Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) diagendakan digelar di Arab Saudi pada 20 Oktober 2023. Pada kesempatan itu, Jokowi sekaligus melakukan kunjungan bilateral dan bakal melangsungkan pertemuan dengan Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman (MBS).

“Sudah terkonfirmasi bahwa Bapak Presiden RI akan hadir di KTT ASEAN-GCC pada tanggal 20 Oktober 2023 di Arab Saudi. Kehadiran beliau dipastikan karena beliau akan menjadi ketua bersama atau co-chairs dalam KTT tersebut bersama Perdana Menteri Arab Saudi yang juga Putra Mahkota,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RI Lalu Muhamad Iqbal dalam pengarahan pers, Jumat (29/9/2023).

Dia menambahkan, perdagangan dan ekonomi menjadi dua isu utama yang akan dibahas dalam KTT ASEAN-GCC. Lalu mengatakan, selain berpartisipasi dalam KTT ASEAN-GCC, Jokowi juga akan sekaligus melakukan lawatan bilateral dan mengadakan pertemuan dengan Pangeran MBS.

Terkait ASEAN dan GCC, kontak pertama antara kedua organisasi regional tersebut pertama kali terjalin pada 1990. Kala itu, menteri luar negeri (menlu) Oman, dalam kapasitasnya sebagai Ketua Dewan Menteri GCC, menyatakan keinginannya untuk membuka hubungan formal dengan ASEAN.

Pada tahun yang sama, para menlu ASEAN untuk pertama kalinya bertemu dengan para mitra mereka dari GCC. Pertemuan itu berlangsung di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB di New York. Setelah itu kedua pihak sepakat untuk melangsungkan pertemuan setiap tahun di PBB.

Sekretariat ASEAN di Jakarta dan GCC di Riyadh juga didorong untuk mengembangkan kerja sama. GCC memiliki enam negara anggota, yakni Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, Kuwait, Oman, dan Qatar.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement