Kamis 28 Dec 2023 18:16 WIB

BSI Pastikan Layanan Akhir Tahun Tetap Optimal

Selama periode Nataru, 484 kantor cabang BSI tetap beroperasi.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Lida Puspaningtyas
PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) siap memfasilitasi kebutuhan transaksi keuangan masyarakat, yang diproyeksikan meningkat jelang akhir tahun.
Foto: BSI
PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) siap memfasilitasi kebutuhan transaksi keuangan masyarakat, yang diproyeksikan meningkat jelang akhir tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama Bank Syariah Indonesia (BSI) Hery Gunardi menyatakan pihaknya berkomitmen kuat untuk memberikan pelayanan terbaik kepada nasabah khususnya dalam menghadapi lonjakan transaksi pada akhir tahun. Pada Kamis (28/12/2023), Hery meninjau langsung kesiapan dan optimalisasi pelayanan periode libur panjang akhir tahun di Kantor Cabang BSI KC Mayestik. 

"Kami ingin memastikan bahwa nasabah BSI merasa aman dan nyaman dalam melakukan transaksi perbankan, dan kami terus berupaya untuk meningkatkan kualitas layanan kami," ujarnya.

Baca Juga

Selama periode 23 Desember 2023 - 1 Januari 2024, sebanyak 484 kantor cabang BSI tetap akan beroperasi secara terbatas mulai pukul 08.00-14.00 waktu setempat. Pemilihan lokasi operasional difokuskan pada kantor cabang utama, terutama di lokasi-lokasi yang strategis.

Selain itu, Hery juga menekankan pentingnya penggunaan teknologi untuk mempermudah akses nasabah terhadap layanan perbankan. BSI terus mengembangkan inovasi dan teknologi agar nasabah dapat mengakses layanan perbankan kami dengan lebih cepat dan efisien, baik melalui aplikasi BSI Mobile, BSI Net, Cash Management maupun internet banking.

Sebagai antisipasi terhadap lonjakan transaksi pada akhir tahun dan awal tahun baru, BSI juga telah menyiapkan uang tunai sebesar Rp 12,2 triliun untuk melayani kebutuhan transaksi nasabah. Langkah ini dilakukan sebagai bagian dari komitmen BSI untuk memberikan pelayanan yang optimal dan memastikan ketersediaan likuiditas selama periode penting ini, yaitu mulai dari 22 Desember 2023 hingga 3 Januari 2024.

“Akhir tahun adalah salah satu periode dengan tingkat transaksi yang lebih tinggi dari biasanya. Oleh karena itu, sebagai langkah proaktif, BSI akan mengoptimalkan layanan berbasis e-channel, seperti mesin ATM dan pelayanan di kantor cabang,” kata Hery.

Hery menjelaskan bahwa puncak transaksi tunai diperkirakan akan terjadi dua pekan menjelang akhir tahun 2023 hingga awal tahun 2024.

"Kami menghimbau masyarakat untuk memanfaatkan layanan digital BSI melalui ATM dan BSI Mobile yang dapat diakses di manapun dan kapanpun selama 24 jam. Hal ini akan memastikan transaksi finansial nasabah dapat berjalan secara real-time," ungkap Hery.

Saat ini, BSI telah mengoptimalkan teknologi dengan lebih dari 1.100 kantor cabang dan 2.559 mesin ATM yang tersebar di seluruh Indonesia. Nasabah dapat melakukan transaksi terbatas seperti transaksi pembayaran Pertamina dan Institusi, setor tunai atau cek non kliring, penarikan tunai atau cek non kliring, pembukaan rekening, transaksi setoran pajak, penanganan keluhan serta transaksi lainnya sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan Bank Indonesia.

Selain itu, BSI juga memberikan kemudahan bagi nasabahnya dengan menyediakan layanan transaksi penarikan uang tunai di gerai Indomaret dan Alfamart di seluruh Indonesia.

“Dengan langkah-langkah proaktif ini, kami tidak hanya menegaskan kesiapan kami menghadapi lonjakan transaksi akhir tahun, tetapi juga terus berkomitmen untuk memberikan pengalaman perbankan yang aman, nyaman, dan efisien bagi nasabah kami,” pungkas Hery.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement