Kamis 30 Nov 2023 04:10 WIB

Bukan Satu, BTN Dekati Dua Bank Syariah untuk Diakuisisi

BTN menargetkan BTN Syariah jadi bank syariah terbesar kedua di Tanah Air.

Direktur Utama BTN, Nixon L.P. Napitupulu saat Public Expose Live 2023, Rabu (29/11/2023).
Foto: Dok. Retno Wulandhari
Direktur Utama BTN, Nixon L.P. Napitupulu saat Public Expose Live 2023, Rabu (29/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), Nixon LP Napitupulu, mengatakan unit usaha syariah (UUS) perseroan setelah aksi spin off akan menjadi Bank Umum Syariah (BUS) dengan aset terbesar kedua di Indonesia.

Nixon menjelaskan, saat ini BTN sedang dalam tahap pengajuan letter of interest (LOI) kepada dua bank syariah di Tanah Air untuk diakuisisi. Namun, Nixon belum bisa disebutkan nama ataupun nilai asetnya.

Baca Juga

BTN akan mengeluarkan UUS dari induk BTN dan digabungkan dengan bank syariah yang akan diakuisisi, dengan target selesai pada semester II 2024 mendatang. "UUS harapan kami di semester II tahun depan akan kami keluarkan dari BTN, dan digabungkan ke bank yang telah kami akuisisi. Kita harapkan ini menjadi bank terbesar nomor dua segmen syariah di Indonesia," ujar Nixon dalam Public Expose Live 2023 di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (29/11/2023).

Nantinya, UUS BTN yang sudah ada akan digabungkan dengan bank syariah yang diakuisisi tersebut, dengan ditargetkan proses akan selesai pada April atau Juni 2024. "Nanti ada dua tahapan. Satu, akuisisi dulu satu cangkang atau satu bank syariah, baik kosongan ataupun mungkin yang sudah ada, nanti tergantung due diligence. Kemudian, setelah itu kita menggabungkan BTN syariah ke bank itu," kata Nixon menjelaskan.

 

Nixon menjelaskan, aksi korporasi ini dilandaskan atas Peraturan OJK (POJK) Nomor 10 Tahun 2023 tentang Pemisahan Unit Usaha Syariah Perusahaan Penjaminan, yang mengamanatkan perbankan untuk melakukan spin off selambat-lambatnya dua tahun setelah aset perseroan mencapai senilai Rp50 triliun. "Dugaan kami akhir bulan ini (aset BTN) Rp50 triliun di Desember (2023), karena saat ini angkanya sudah Rp 49 triliun. Sehingga, dalam paling lambat dua tahun setelah ini kita harus konkret memiliki satu bank syariah," ujar Nixon.

BTN membukukan total kredit dan pembiayaan senilai Rp 318,30 triliun atau naik 9,87 persen year-on-year (yoy), yang ditopang oleh pertumbuhan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Subsidi yang naik 11,87 persen (yoy) dari Rp 140,97 triliun menjadi Rp 157,71 triliun pada kuartal III 2023. Pada periode ini, perseroan membukukan laba bersih senilai Rp 2,31 triliun, yang ditopang oleh dari segmen KPR, high yield loan, lonjakan fee based income, hingga bisnis syariah.

 

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement