Selasa 28 Nov 2023 12:50 WIB

Harga Minyak Nilam Aceh Barat Tembus Rp 750 Ribu per Kg

Permintaan minyak nilam Aceh banyak dari Eropa, Malaysi, Singapura, dan China.

Petani menyuling minyak atsiri dari tanaman nilam  (Pogostemon cablin) di daerah pedalaman Desa Geunteut, Kecamatan Lhoong, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Sabtu (10/9/2022).
Foto: ANTARA/Ampelsa
Petani menyuling minyak atsiri dari tanaman nilam (Pogostemon cablin) di daerah pedalaman Desa Geunteut, Kecamatan Lhoong, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Sabtu (10/9/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, MEULABOH -- Minyak atrisi dari nilam produksi petani di Kabupaten Aceh Barat kini telah berhasil dijual ke pasar luar negeri sehingga harganya terus naik hingga Rp 750 ribu per kilogram (Kg) dari sebelumnya Rp 520 ribu per kg di tingkat pengepul.

"Alhamdulillah, peningkatan permintaan minyak atsiri Aceh ini telah menyebabkan kenaikan harga menjadi Rp 750 ribu per kilogram," kata Armansyah Putra, agen pengepul minyak Atsiri di Meulaboh, kemarin.

Baca Juga

Adapun kebutuhan minyak atsiri asal Aceh Barat tersebut saat ini banyak diekspor ke sejumlah negara, seperti Malaysia, Singapura, China, serta ke sejumlah negara di benua Eropa.

Armansyah Putra mengatakan, dengan meningkatnya permintaan dari pasar luar negeri, saat ini kebutuhan minyak atsiri lebih besar sehingga pihaknya terus berupaya memenuhi kebutuhan dari pembeli. Ia menjelaskan, pada akhir 2022 harga jual minyak atsiri bertahan di angka Rp 500 ribu per kg sehingga petani enggan untuk melakukan produksi minyak dengan melakukan penyulingan.

 

Rendahnya permintaan pada tahun lalu juga berimbas pada produksi minyak yang dilakukan petani pada 2023, dengan produksi minyak hanya mencapai 500 Kg per bulan. Armansyah Putra mengatakan minyak atsiri Aceh, selama ini digunakan untuk berbagai kebutuhan produksi alat kosmetik seperti minyak wangi serta berbagai kebutuhan kosmetik lainnya.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement