Selasa 21 Nov 2023 02:25 WIB

Genjot Rasio Kewirausahaan Nasional, Wapres Dorong Inkubasi Santripreneur

Wapres instruksikan K/L untuk mendorong inkubasi para pengusaha muda.

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Fuji Pratiwi
Wapres KH Maruf Amin
Foto: Setwapres RI
Wapres KH Maruf Amin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin mendorong penumbuhan atau inkubasi usahawan-usahawan muda, khususnya dari kalangan santri. Hal ini untuk menggenjot tingkat rasio jumlah wirausaha terhadap total penduduk Indonesia yang kini masih berada di angka 3,47 persen ke target 12 persen pada 2045.

"Tentu kita ingin mendorong dan menumbuhkan para usahawan melalui berbagai upaya, utamanya melalui inkubasi usaha-usaha muda. Kemudian juga, tentu penguatan supaya (usaha) yang sudah eksis menjadi lebih besar, lebih besar lagi, dan kemudian juga tentu usaha-usaha mengembangkan para santri juga," ujar Kiai Ma’ruf dalam keterangan pers usai menghadiri Santripreneur Award 2023 di Istana Wapres, Jakarta Pusat, Senin (20/11/2023).

Baca Juga

Wapres telah memberikan instruksi kepada kementerian maupun lembaga terkait untuk mendorong inkubasi para pengusaha muda.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, untuk mengejar kenaikan rasio wirausaha nasional, salah satu upayanya melalui ekonomi digital. Untuk itu, Kementerian Parekraf bersama Santripreneur Indonesia menggagas Santri Digitalpreneur dalam kerangka meningkatkan kapasitas dan kompetensi para santri untuk menjadi seorang entrepreneur dengan memanfaatkan teknologi digital.

 

Sebagai bagian dari program Santri Digitalpreneur ini, kata Sandiaga, pemerintah memberikan fasilitasi berupa pendaftaran hak kekayaan intelektual (HKI) secara gratis bagi para santri.

"Setelah itu, akan ada pembiayaan berbasis kekayaan intelektual melalui PP Nomor 24 Tahun 2022 yang sudah disahkan oleh pemerintah, dan akan kami dorong melalui perbankan," kata Sandiaga.

Sandiaga menilai, peluang para santri untuk menjadi pengusaha terbuka sangat besar di bidang ekonomi kreatif, pariwisata, dan juga kuliner.

Senada dengan komitmen Kementerian Parekraf, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Ario Bimo Nandito Ariotedjo mengungkapkan, terdapat dua program yang disiapkannya untuk mendukung program penumbuhan santripreneur.

"Satu bernama Wiramuda (Wirausaha Muda). Saat ini sudah bersama dengan 40 universitas (di) Indonesia, dan juga berbagai korporasi nasional dan banyak sekali platform digital yang bergabung. Nantinya kita juga sudah menyiapkan program spesifik untuk turun ke pondok pesantren dan juga para santri," kata Dito menjelaskan.

Program kedua yang digiatkan Kemenpora, sambungnya, adalah Prestasi Hub yang menyediakan ruang pemuda agar mampu mengelaborasikan ide-idenya untuk bisa berkarya melalui Youth Center. Strategi tersebut dijalankan pemerintah dalam mewujudkan Indonesia sebagai negara maju pada 2045 mendatang.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement