Jumat 27 Oct 2023 12:56 WIB

Dorong Keuangan Syariah, BI Dorong Perluasan Sertifikat Pengelolaan Dana

Penandatanganan MoU puncak Bulan Pembiayaan Syariah bernilai sekitar Rp 6 triliun.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Lida Puspaningtyas
Wakil Presiden Maruf Amin bersama Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dan Menkop UKM Teten Masduki menyalakan lentera sebagai seremoni pembukaan Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-10 tahun 2023, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (26/10/2023). Pelaksanaan ISEF ke-10 tahun 2023 tersebut mengangkat tema Accelerating Sharia Economy and Finance through Digitalization for Inclusive and Sustainable Growth. ISEF ke-10 ini diselenggarakan mulai 25 hingga 29 Oktober 2023 dengan rangkaian kegiatan terdiri dari seminar bertaraf nasional dan internasional, business matching, showcase internasional, dan eksibisi serta bebagai kompetisi. Melalui penyelenggaran ISEF ke-10 ini diharapkan menjadi momentum untuk semakin memperkuat upaya mengintegrasikan pemikiran dan inisiatif seluruh penggiat ekonomi syariah dalam pengembangan ekonomi keuangan syariah Indonesia.
Foto: Republika/Prayogi
Wakil Presiden Maruf Amin bersama Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dan Menkop UKM Teten Masduki menyalakan lentera sebagai seremoni pembukaan Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-10 tahun 2023, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (26/10/2023). Pelaksanaan ISEF ke-10 tahun 2023 tersebut mengangkat tema Accelerating Sharia Economy and Finance through Digitalization for Inclusive and Sustainable Growth. ISEF ke-10 ini diselenggarakan mulai 25 hingga 29 Oktober 2023 dengan rangkaian kegiatan terdiri dari seminar bertaraf nasional dan internasional, business matching, showcase internasional, dan eksibisi serta bebagai kompetisi. Melalui penyelenggaran ISEF ke-10 ini diharapkan menjadi momentum untuk semakin memperkuat upaya mengintegrasikan pemikiran dan inisiatif seluruh penggiat ekonomi syariah dalam pengembangan ekonomi keuangan syariah Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) memastikan terus mendorong pengembangan keuangan syariah. Kepala Grup Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah BI Wahyu Purnama mengatakan hal tersebut sesuai dengan pilar kedua blueprint Pengembangan Eksyar Bank Indonesia yaitu pendalaman pasar keuangan syariah.

Wahyu menegaskan, BI terus berikhtiar dalam mendukung perbankan syariah agar bisa menjalankan proses manajemen likuiditas secara efektif dan efisien. "Salah satu inisiatif yang dilakukan adalah mendorong perluasan instrumen Sertifikat Pengelolaan Dana Berdasarkan Prinsip Syariah Antarbank atau SiPA," kata Wahyu dalam acara Business and Financing Deals Bulan Pembiayaan Syariah di Jakarta Convention Center (JCC), Jumat (27/10/2023).

Baca Juga

Dia menjelaskan, terutama dalam SiPA Tipe I dan II sebagai instrumen secured yang dapat menurunkan risiko. Dengan begitu menurutnya, perbankan syariah dapat melakukan manajemen likuiditas dengan lebih rendah risikonya, aman, dan kompetitif.

Dengan melihat perkembangan industri keuangan syariah yang semakin beragam, Wahyu mengatakan dalam kesempatan tersebut juga diadakan proses seremoni business and financing deals. Seremoni agenda tersebut untuk perbankan syariah dan juga fintech syariah.

 

Dalam acara business and financing deals, terdapat penandatanganan MoU dalam rangka puncak Bulan Pembiayaan Syariah. Penandatangan dilakukan dengan sejumlah perbankan syariah, unit usaha syariah (UUS), dan bank kustodian dengan total nilai perjanjian sekitar Rp 6 triliun.

"Pembiayaan syariah diharapkan dapat terus meningkat dengan adanya kerja sama dari berbagai lembaga yang terus mewarnai landscape industri keuangan syariah Indonesia," jelas Wahyu.

Ketua Umum Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) Hery Gunardi mengatakan Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah BI memberikan banyak dukungan dalam pengembangan keuangan syariah melalui penguatan perkembangan makroprudensial. Pada business and financing deals, perbankan syariah melakukan kerja sama inklusi keuangan dengan beberapa transaksi.

Beberapa diantaranya yakni penandatangan sertifikat pengelolaan dana berdasarkan prinsip syariah (SiPA) antarbank. Kemudian kedua adalah repo syariah yang merupakan transaksi repo agreement surat berharga syariah berdasarkan prinsip syariah, sertifikat perdagangan komoditi berdasarkan perdagangan syariah antarbank, dan keempat adalah bank kustodian dan pengelolaan dana dalam bentuk reksadana syariah, serta penyaluran pembiayaan.

"Asisindo sebagai wadah perkumpulan bank-bank syariah mendukung upaya konstruktif dari BI melalui ISEF dalam rangka memperkuat ekonomi syariah di Indonesia," ucap Hery.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement