Senin 13 May 2024 23:39 WIB

Asbisindo: Ramadhan dan Libur Lebaran Berdampak Signifikan ke Perekonomian  

Ini didukung oleh permintaan domestik antara lain tingginya pertumbuhan konsumsi.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Ahmad Fikri Noor
Wakil Presiden Maruf Amin (tengah) bersama Ketua Umum Asbisindo Hery Gunardi (kiri) dan Komisaris Utama BSI Muliaman Hadad menghadiri acara Silaturahmi Asbisindo di Jakarta, Senin (13/5/2024).
Foto: Dok Republika
Wakil Presiden Maruf Amin (tengah) bersama Ketua Umum Asbisindo Hery Gunardi (kiri) dan Komisaris Utama BSI Muliaman Hadad menghadiri acara Silaturahmi Asbisindo di Jakarta, Senin (13/5/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Asbisindo Hery Gunardi mengungkapkan bahwa tantangan pembangunan bukan semata hanya meraih pertumbuhan ekonomi, namun juga memastikan kebermanfaatan bagi masyarakat luas. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2023 mencapai 5,05 persen dan pada tahun ini diperkirakan tetap tinggi di kisaran 4,7-5,5 persen, karena didukung oleh permintaan domestik antara lain tingginya pertumbuhan konsumsi.

Momentum Ramadhan 1445 Hijriah tidak hanya memberikan inspirasi spiritualitas bagi umat Islam, tetapi juga memberikan dorongan ekonomi yang signifikan. Pasar tradisional menjadi pusat aktivitas yang ramai di tengah aktivitas ibadah puasa yang dijalankan umat.

Baca Juga

“Dampak terbesar yang dapat dirasakan yakni industri makanan dan minuman memanen keuntungan yang besar. Selain itu, pasar ritel juga mengalami lonjakan penjualan dengan peningkatan permintaan terhadap produk-produk dan kebutuhan Ramadhan dan Idul Fitri," kata Hery Gunardi yang juga Direktur Utama PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dalam acara Halal Bi Halal Perkumpulan Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) yang mengangkat tema “Konsolidasi Perbankan Syariah Mendukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional yang Berkelanjutan” di Jakarta, Senin (13/5/2024).

Di sisi lain, pergerakan masyarakat saat libur Lebaran tahun ini juga meningkat signifikan dan membawa perputaran roda ekonomi di daerah dan di level nasional. Diperkirakan sebanyak 193,6 juta orang melakukan perjalanan di saat libur Lebaran 2024, meningkat dari 123,8 juta orang pada Lebaran 2023. Sebuah kajian Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mencatat, perputaran ekonomi di sektor pariwisata dan kreatif pada periode tersebut diperkirakan mencapai Rp 276,11 triliun.

Belum lagi dampak ekonomi dari pengumpulan dan pendistribusian zakat melalui berbagai organisasi. “Lonjakan ekonomi yang terjadi ini menunjukkan bahwa Ramadan dan libur Lebaran memiliki dampak yang signifikan terhadap aktivitas ekonomi di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif,” ujar Hery.

Umroh plus wisata ke mana nih, yang masuk travel list Sobat Republika di Tahun 2024?

  • Turki
  • Al-Aqsa
  • Dubai
  • Mesir
  • Maroko
  • Andalusia
  • Yordania
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement