Sabtu 23 Mar 2024 23:20 WIB

Menparekraf: Perayaan Kulminasi Matahari Bisa Picu p Pariwisata Pasaman

Atraksi seni dan budaya Pasaman semakin bisa menarik wisatawan.

Menparekraf Sandiaga Uno menggunakan pakaian adat Minang di Padangpanjang, Sumatra Barat, Rabu (21/4/2021).
Foto: Iggoy el Fitra/ANTARA
Menparekraf Sandiaga Uno menggunakan pakaian adat Minang di Padangpanjang, Sumatra Barat, Rabu (21/4/2021).

REPUBLIKA.CO.ID, PASAMAN -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan perayaan kulminasi matahari dapat memicu dan meningkatkan kunjungan wisata ke Kabupaten Pasaman, Sumatra Barat.

"Perayaan titik kulminasi matahari sekaligus peringatan Hari Meteorologi Dunia di Pasaman ini dapat meningkatkan kunjungan wisata," kata Sandi di Kabupaten Pasaman, Sabtu (23/3/2024).

Baca Juga

Apalagi, kata Sandi, beragam atraksi seni dan budaya yang dimiliki masyarakat Kabupaten Pasaman semakin menarik wisatawan berkunjung ke daerah yang dilalui garis khatulistiwa itu. Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta tersebut mengatakan peluang Kabupaten Pasaman menjadi destinasi nasional semakin terbuka lebar mengingat keberadaannya sebagai kawasan wisata ekuator Bonjol.

Untuk mewujudkan destinasi unggulan Sandi menginstruksikan langsung Dinas Pariwisata Sumbar memetakan pola perjalanan wisata ke daerah itu. "Tujuannya supaya Kabupaten Pasaman ini bisa menjadi penyumbang pergerakan wisatawan Nusantara sebesar 1,5 miliar pada tahun 2024," kata Sandi.

 

Sementara itu, Wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy mengatakan keberadaan kawasan wisata ekuator Bonjol menjadi peluang besar dalam meningkatkan pariwisata di Kabupaten Pasaman. Bahkan, Audy telah meminta Pemerintah Kabupaten Pasaman untuk mengusulkan hak kekayaan intelektual Land Of The Equator ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) sebelum daerah lain mengusulkan hal yang sama.

Di satu sisi, Audy mengakui saat ini tingkat kunjungan wisata ke Kabupaten Pasaman masih tergolong rendah jika dibandingkan beberapa daerah lain di Ranah Minang. Namun ia menyakini dalam waktu yang tidak lama kunjungan wisatawan ke Kabupaten Pasaman akan naik drastis apabila astrotourism atau wisata astronomi telah diresmikan.

"Ini bisa menjadi wahana belajar bagi pelajar dalam mempelajari astronomi," kata dia.

 

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement