Selasa 04 Apr 2023 22:40 WIB

Kemenkeu: Total Pemesanan SR018 Mencapai Rp 21,49 Triliun

Obligasi syariah ritel itu ditawarkan dari 3-29 Maret 2023.

Ilustrasi pembelian sukuk. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat total volume pemesanan pembelian SR018 yang terdiri dari dua pilihan, yakni SR018T3 dan SR018T5 yang telah ditetapkan sebesar Rp21,49 triliun. Obligasi syariah ritel itu ditawarkan dari 3-29 Maret 2023.
Foto: BSI
Ilustrasi pembelian sukuk. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat total volume pemesanan pembelian SR018 yang terdiri dari dua pilihan, yakni SR018T3 dan SR018T5 yang telah ditetapkan sebesar Rp21,49 triliun. Obligasi syariah ritel itu ditawarkan dari 3-29 Maret 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat total volume pemesanan pembelian SR018 yang terdiri dari dua pilihan, yakni SR018T3 dan SR018T5 yang telah ditetapkan sebesar Rp21,49 triliun. Obligasi syariah ritel itu ditawarkan dari 3-29 Maret 2023.

Dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Selasa (4/4/2023), Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu melaporkan nilai pemesanan SR018 tersebut berasal dari 58.472 investor dengan rincian total penjualan SR018T3 sebesar Rp 16,95 triliun dan SR018T5 sebesar Rp 4,54 triliun.

Baca Juga

Pencapaian penjualan SR018 di awal tahun 2023 tercatat lebih tinggi dibandingkan seri SR yang diterbitkan pada periode awal tahun lainnya, seperti SR016 bulan Maret 2022 sebesar Rp18,44 triliun dan SR014 bulan Februari 2021 sebanyak Rp16,71 triliun.

Rata-rata pemesanan per investor pada SR018 yaitu sebesar Rp354,52 juta untuk SR018T3 dan Rp304,37 juta untuk SR018T5. Tingkat ritel SR018 merupakan yang terbaik selama penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) Ritel seri SR sejak 2009.

Jika dilihat dari wilayah pemesanan, SR018 kembali menjangkau seluruh provinsi di wilayah Indonesia. Baik SR018T3 maupun SR018T5, pemesanan didominasi wilayah Indonesia Bagian Barat (selain DKI Jakarta) dengan jumlah investor 27.928 orang (58,41 persen) dan volume pemesanan Rp8,01 triliun (47,25 persen) untuk SR018T3 serta 8.868 investor (59,39 persen) dan volume pemesanan Rp2,17 triliun (47,76 persen) untuk SR018T5.

Menurut profesinya, baik SR018T3 maupun SR018T5 jumlah investor didominasi pegawai swasta yaitu sebesar 35,05 persen dan 37,98 persen, sedangkan nominal pemesanan didominasi wiraswasta masing-masing sebesar 36,72 persen dan 33,49 persen.

Jumlah investor baru SR018T3 dan SR018T5 terhadap Surat Berharga Negara (SBN) Ritel sebanyak 18.490 investor dengan total volume pemesanan Rp4,423 triliun. Sementara jika dibandingkan terhadap SBSN Ritel, jumlah investor baru sebesar 25.920 investor dengan total volume pemesanan Rp6,477 triliun.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement