Rabu 08 Nov 2023 09:32 WIB

Bjb Syariah Cetak Laba Rp 42 Miliar di Kuartal III 2023

Jumlah user Mobile Maslahah kini tercatat sebanyak 98.513 user, tumbuh 74 persen.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Lida Puspaningtyas
Nasabah bank bjb syariah menyetorkan dananya.
Foto: Dok. Republika
Nasabah bank bjb syariah menyetorkan dananya.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Di tengah berbagai tekanan ekonomi, PT Bank Jabar Banten Syariah (bjb syariah) mampu menunjukan kinerja positif sepanjang kuartal III 2023. Tekanan ekonomi yang dihadapi saat ini, mulai dari kenaikan suku bunga hingga faktor eksternal yaitu belum pulihnya ekonomi global.

Namun, hingga kuartal III 2023, bank bjb syariah berhasil membukukan laba bersih Rp 42,08 miliar. Menurut Direktur Utama bank bjb syariah Adang A Kunandar, pihaknya terus berupaya meningkatkan kinerja solid di seluruh portofolio bisnisnya. Serta, menjaga pertumbuhan bisnis secara berkelanjutan kepada seluruh pemangku kepentingan.

Baca Juga

"Kami bersyukur masih mampu tumbuh ditengah tantangan ekonomi dalam negeri maupun global. Hal ini berkat kerja keras semua pihak," kata Adang, Rabu (8/11/2023).

Berdasarkan laporan keuangan terbaru, bank bjb syariah berhasil menghimpun dana pihak ketiga (DPK) sebesar Rp8,99 triliun pada kuartal III 2023 atau naik 5,73 persen (year on year/yoy). Adapun total aset dari bank bjb syariah per kuartal III 2023 tercatat sebesar Rp 12,33 triliun atau naik 10,6 persen dibandingkan periode sama tahun lalu (yoy).

 

Adang menjelaskan per September 2023, bank bjb syariah berhasil menyalurkan pembiayaan sebesar Rp8,36 triliun atau tumbuh 14,67 persen (yoy) dibandingkan periode sama tahun lalu. Pertumbuhan pembiayaan ditopang oleh pembiayaan konsumer sebesar 65 persen, lalu segmen non UMKM produktif dengan proporsi sebesar 21 persen, sementara UMKM sebesar 14 persen.    

Menurut Adang, bank bjb syariah tetap optimistis bisa menyelesaikan sisa beberapa bulan terakhir tahun ini sehingga mampu menutup kinerja tahun 2023 ini lebih baik dari tahun lalu. Hal ini juga didukung oleh kondisi ekonomi di dalam negeri yang terus membaik dan dukungan dari pemerintah terhadap ekonomi syariah yang terus tumbuh.

"Salah satu kunci yang diterapkan bank bjb syariah adalah membangun kemitraan yang kuat dengan seluruh stakeholder, mulai dari pemegang saham, pihak ketiga, maupun dengan para nasabah prioritas," katanya.

Disisi layanan, kata dia, bank bjb syariah juga terus memperkuat dan mengembangkan produk berbasis teknologi informasi. Aplikasi Mobile Maslahah (mobile banking) yang dikembangkan bank bjb syariah sudah mampu melayani berbagai kebutuhan nasabah mulai dari membuka rekening baru secara online (Digital on Boarding), membuka tabungan haji dan mendaftar haji, hingga berbagai pembayaran digital lainnya.

Pengembangan aplikasi berbasis digital juga telah menopang kinerja positif perusahaan. Hal ini ditunjukkan dengan meningkatnya pengguna Mobile Maslahah. Per September 2023, jumlah user Mobile Maslahah kini tercatat sebanyak 98.513 user tumbuh 74 persen dari periode sama tahun lalu. Adapun jumlah transaksi yang tercatat melalui aplikasi Mobile Maslahah mencapai 2,34 juta.

Angka ini, meningkat sebesar 40 persen dari tahun sebelumnya sebanyak 1,65 juta transaksi. Dari jumlah transaksi itu bank bjb syariah berhasil meraup fee based income melalui Transaksi Digital di Mobile Maslahah sebesar Rp4,23 miliar atau tumbuh secara year on year sebesar 16 persen.

Salah satu fitur baru aplikasi Mobile Maslahah yang direspons positif nasabah adalah Contact Center Maslahah dan Digital on Boarding. Contact Center Maslahah merupakan fitur pusat bantuan nasabah yang dapat diakses melalui aplikasi Mobile Maslahah dengan tiga opsi bantuan: voice call, video call, dan online chatting.

Sementara Digital On Boarding merupakan layanan bagi nasabah untuk membuka rekening melalui mobile maslahah. Sejak diluncurkan pada pertengahan tahun lalu, nasabah yang membuka rekening melalui layanan Digital on Boarding tercatat sebanyak 5.087 user.

Adang mengatakan, bank bjb syariah ke depan akan fokus untuk membangun sinergi dan kolaborasi dengan beberapa ekosistem dan komunitas yang berbasis digital. Sehingga diharapkan, akan memberikan kemudahan bagi seluruh nasabah dalam memenuhi segala kebutuhan sehari–hari.

"Bank bjb syariah juga terus mengembangkan bisnis, termasuk ekosistem haji dan umrah melalui pemanfaatan teknologi digital demi memudahkan dan memanjakan para nasabah,” kata Adang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement