Selasa 28 Feb 2023 11:51 WIB

Upaya Pulihkan Ekonomi Warga Terdampak Bencana di Palu

Ini sekaligus sebagai stimulus pengentasan kemiskinan di daerah Sulteng.

Siswi menunjukan hasil kerajinan tangan berbahan plastik bekas pada gelaran Festival Pelajar Nusantara di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (25/10/2022). Aneka produk kerajinan yang dibuat para siswa dan siswi tersebut dipamerkan sebagai bagian dari kampanye sampah daur ulang dapat memiliki nilai ekonomis.
Foto: ANTARA/Mohamad Hamzah
Siswi menunjukan hasil kerajinan tangan berbahan plastik bekas pada gelaran Festival Pelajar Nusantara di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (25/10/2022). Aneka produk kerajinan yang dibuat para siswa dan siswi tersebut dipamerkan sebagai bagian dari kampanye sampah daur ulang dapat memiliki nilai ekonomis.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Pemerintah Kota Palu memberikan apresiasi terhadap program yang diusung lembaga swadaya masyarakat (LSM) Islamic Relief dalam upaya meningkatkan ekonomi berbasis syariah. Terutama bagi warga terdampak bencana alam di ibu kota Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng).

"Program ini sangat positif dalam membangun ketahanan ekonomi kerakyatan, apalagi daerah ini sedang dalam pemulihan," kata Wali Kota Palu Hadianto Rasyid saat menerima kunjungan pegiat LSM Islamic Relief di Palu, Senin (27/2/2023).

Baca Juga

Ia menambahkan Pemkot Palu sangat mendukung langkah yang telah diprogramkan LSM tersebut demi untuk kebaikan bersama. Ini sekaligus sebagai stimulus pengentasan kemiskinan di daerah ibu kota Provinsi Sulteng ini.

Program pengembangan ekonomi yang diusung Islamic Relief, meliputi bantuan berupa modal usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) bagi masyarakat Kota Palu yang teridentifikasi korban terdampak bencana alam. Mereka berada di lingkungan hunian tetap (huntap) di Kelurahan Tondo, Balaroadan Duyu.

 

"Kami juga mengapresiasi program ini yang sudah berjalan sejak Oktober 2022. Tentu ini berkesinambungan dengan program Pemkot Palu," ujarnya.

Wali Kota Palu menekankan kepada Islamic Relief agar dapat menjalin sinergi yang baik, terutama dalam hal komunikasi dan koordinasi bersamaagar bantuan yang diberikan tepat sasaran.

"Pemkot Palu telah memiliki program yang sama dalam pemberian modal usaha, yang tentunya hal tersebut bertujuan supaya dapat saling melengkapi demi perluasan peningkatan ekonomi masyarakat di Kota Palu," ucapnya.

Sementara itu Koordinator Islamic Relief Area Sulteng Fahmi Rahmat mengemukakanada pun bentuk bantuan tersebut sebagai penguatan kapasitas masyarakat berupa bantuan modal usaha untuk UMKM, dengan tahapan awal pengidentifikasian penerima bantuan, kemudian pelatihan pembangunan bussines plan dan proposal.

"Setelah pemberian modal, selanjutnya hingga pengawalan penguatan kelompok usaha masyarakat yang terorganisir demi program yang berkelanjutan. Kami mendistribusikan bantuan usaha kepada pelaku UMKM sebanyak 750 keluarga, dan kami berharap ini bisa memberikan perubahan yang positif," ujarnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement